Sign by Danasoft - Get Your Free Sign

Followers

::BiCara tErPendam:: episod 1

Thursday, 22 April 2010








Kali ini bahang suasana peperiksaan di Mu’tah mula dirasai. Semua orang sedang menyibukkan diri untuk sama-sama munaqasyah ataupun lebih senang dikatakan, ‘Study Group’. Mahasiswa-mahasiswi semuanya seperti tidak lekang dek buku di mana-mana sahaja seperti di kedai, masjid , di Café Kome dan lain-lain lagi. EH! Betol ke ni??


Erm.. Benar kata orang untuk update blog bukan suatu perkara yang senang.. Perlukan semangat istiqomah yang tinggi. Kebuntuan idea sering menjadi alasan untuk tidak mengupdate blog. Tapi sayang, sekiranya blog tidak di update, ilmu tidak dapat dikongsi.. Pengalaman menjadi sia-sia.. dan banyak lagi kesan negatif yang lain.


Kali ini tidak ada apa pengisian yang penting untuk kita, Cuma sekadar hendak berkongsi satu pengalaman seseorang berbentuk cerita yang mampu membawa seribu makna kepada kita. Pengalaman seorang sahabat yang keliru, meluahkan segala yang bermain di dalam jiwanya. Pengalaman jatuh cinta. Huh! Panas ni..



“enta ni macam ada masalah je ana tengok. Janganlah pendam sorang-sorang. Nanti cepat tua”


“enta tak akan faham ana…”


“Eh, jangan lah macam ni. InsyaAllah selagi mana ana mampu ana akan tolong..


“enta janji??”


“InsyaAllah…. Enta ada masalah apa sebenarnya..?


“Entahlah.. ana pun tak pasti apa yang tak kena dengan diri ana ni…”


“Ana rasa, enta ni ada masalah cinta… ana kenal ramai orang macam enta ni..”


“Mungkin benar kata enta itu…”


Saya cuba mendekatkan diri kepada sahabat itu, saya rasa tidak patut seorang sahabat dibiarkan seorang diri tenggelam dek arus cinta yang semakin menular di kebanyakan manusia yang digelar remaja.


“Ceritalah kepada ana. InsyaAllah ana tolong.”


“Sebenarnya ana minat pada seseorang tu. Ana minat sangat-sangat kat dia”


“Alah… biasalah tu, dah fitrah.. ana pun ada minat kat seseorang.”


“Tapi ana lain.. Ana minat dia sejak dari darjah empat lagi.”



Wah.. hebat cinta dia. Sejak dari darjah empat. Siapa sangka masih lagi mampu bertahan hingga ke universiti. Kalah cinta Laila Majnun kali ini. Cinta Romeo Juliet pun tak mampu bertahan sampai macam ni..(semuanya simbolik belaka). Saya cuba berfikir, macamanalah hendak menolong sahabat ini dengan cara terbaik. Mungkin dia tiada tempat untuk meluahkan perasaan.


“Erm.. Ceritalah lagi pasal perempuan tu.” Saya memberi peluang untuknya meluahkan perasaan.


“Ana kenal dia di satu Tuition(kelas tambahan). Kali pertama ana lihat dia, ana sangat suka kat dia. Suka yang lahir dari dasar hati barangkali. Tetapi ana tak pernah bagitahu apa-apa kat dia. Cumalah suka sorang-sorang, tidak lebih daripada itu. Ana rasa itu semua cinta monyet asalnya..”


“Selepas itu, apa yang berlaku…??”


“ Hari terakhir tution kami, ana cuba memberanikan diri untuk minta nombot telefon. Masa itu ana rasa analah orang paling gembira kerana dia memberi nombr telefon kepada ana. Walaupun ianya hanyalah nombor telefon rumah..”


“Oh.. Lepas itu anta selalu ke telefon kepada dia??” Tanyaku.


“Pernah telefon. Tetapi tidak selalu. Ana Alhamdulillah lepas UPSR dapat masuk ke salah sebuah sekolah agama. Disanalah ana mengenal erti Islam… Had-had yang ditetapkan islam dalam pergaulan. Ikhtilat antara lelaki dan perempuan…semuanya ana mula belajar. Sampailah satu tahap ana rasa bersalah atas apa yang yang ana lakukan semua ini..”


“Bagaimana dengan perempuan itu?”


“Ana dapat tahu, perempuan itu juga masuk sekolah agama. Rupa-rupanya dia juga mendapat didikan islam di sana. Sekarang ana dah tahu pasal kesalahan kami dan dia juga mengerti. Ana bercadang untuk tidak lagi berhubung dengan dia. Tiba-tiba…”


“Tiba-tiba apa?? Enta ni buat suspen je..”


“Tiba-tiba ana mendapat email daripada dia. Dalam email itu dia mengatakan bahawa ana tidak patut lagi berhubung dengan dia kerana perbuatan itu salah. Dia juga memberi alasan bahawa dia hendak menumpukan kepada pelajarannya… dan semestinya ana akur akan semua itu kerana ana juga sudah faham akan kedudukan yang salah ini.”


“Oh.. Sekarang enta ni bersedih sebab terkenang peristiwa lama la rupanya..”


“Tidak juga.”


“Habis itu??”


“ Dia muncul kembali dalam hidup ana selepas ana habis SPM. Dan perasaan ana terhadap dia juga tidak pernah berubah. Cuma masalah ana sekarang ana tidak tahu perasaan dia kat ana. Dan persoalan ini ana masih lagi pendam sorang-sorang sampai sekarang… “


“Enta.. sekarang ni enta ni pelajar agama… ramai mana lelaki yang tewas dek tangan seorang perempuan..”


“Ana tahu semua itu. Sebab itu ana tidak tidak berhubung dengan dia. Ana tahu batas-batas yang ditetapkan syara’.. Cuma masalahnya sekarang..ana masih lagi tidak dapat lupakan dia. Ana sentiasa melihat perkembangan dia melalui facebook dan lain-lain. Ana cuba melupakan dia, tapi tidak boleh. Kalau enta nak tolong ana, bagitahu ana apa SOLUSINYA??



Cerita akan bersambung, insyaAllah….


Itu dia, seorang pelajar agama pun tidak terlepas daripada terjebak daripada masalah cinta ini. Sengaja saya timbulkan persoalan di akhir cerita ini supaya pembaca dapat meluahkan sedikit idea sebagai solusi masalah di atas. Ikhlasnya saya pun tidak tahu macamana hendak menyambung cerita ini.Tidak tahu solusi paling sesuai.. Sedikit pesanan. Cerita ini tidak ada kaitan antara yang hidup mahupun telah meninggal dunia….

0 comments:

   

:: Menghitung Hari ::

About Me

My photo
Seorang penuntut ilmu di Mu'tah University, Mu'tah, Jordan. Tinggal di Bayt Bukhara, Mu'tah, Karak. Pernah belajar di KOSTAQ YT-Besut. Kemudian berpindah ke KOSTAQ YT-Dungun yang ditukar nama menjadi SM Imtiaz Dungun. Berhijrah ke SMA(A)SZA, Batu Burok, Kuala Terengganu sehingga sanawi tiga. Seterusnya, terbang ke Jordan dan sekarang sedang menyiapkan ijazah sarjana muda dalam bidang Usuluddin..

:: Sangat Dirindui ::

:: Sangat Dirindui ::

:: Ad-DuYyuF ::

suara peringatan..